Blogroll

Bahwa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Barangsiapa mengajarkan suatu ilmu, maka dia mendapatkan pahala orang yang mengamalkannya, tidak mengurangi dari pahala orang yang mengamalkannya sedikitpun".
"Barangsiapa dikehendaki baginya kebaikan oleh Allah, maka Dia akan memberikan PEMAHAMAN AGAMA kepadanya.” (HR. Bukhari no. 71 dan Muslim no. 1037)

Pages

Selasa, 28 Juni 2011

Cara Mudah Mengajak Anak Menyukai Sayur


Sebagai orangtua tentu Anda ingin yang terbaik untuk anak-anak Anda. Melihat mereka tumbuh dan berkembang dengan sehat sudah pasti salah satu harapan Anda.

Untuk mewujudkan harapan itu, salah satu cara yang dilakukan adalah memberi mereka makan-makanan bergizi seperti sayur-mayur. Namun, hal tersebut seringkali sulit untuk dilakukan karena kebanyakan anak-anak menolak makan sayur dan alasannya pun bermacam-macam.

Sebagai orangtua tentunya Anda tidak boleh menyerah untuk mengenalkan sayuran kepada si kecil. Berikut ini tips yang bisa dilakukan, seperti dikutip Helium:

1. Buatlah bentuk sayuran seunik mungkin

Menyajikan sayuran dengan bentuk yang terlalu sederhana, salah satu alasan mengapa anak Anda menolak untuk makan sayur. Cobalah menyajikan sayuran dengan tampilan yang lebih unik, misalnya dengan mengubah bentuk wortel seperti bintang atau bunga matahari, mengubah ujung seledri menjadi bentuk jari dan pastikan untuk memotong sayurannya sekecil mungkin agar mudah untuk dimakan.

2. Sembunyikan sayurannya

Cobalah untuk menyembunyikan sayurannya dalam menu makanan yang akan disajikan. Misalnya masukkan beberapa potong selada ke dalam burger buatan Anda, membuat kue dengan bahan dasar wortel, membuat martabak mie dengan isi sayuran, seperti parutan wortel, bawang bombay dan irisan labu kecil-kecil kedalam mie goreng

3. Sayur goreng

Cobalah untuk mengubah cara masak sayuran dengan digoreng. Berbagai macam sayuran yang dapat digoreng misalnya jagung goreng, ubi goreng dan terong goreng.

4. Tambahkan saus

Tambahkan saus agar memberikan rasa yang lebih lezat misalnya dengan menambahkan saus keju, saus mentega, saus tomat dan masih banyak lagi. Tergantung dari saus apa yang anak Anda sukai.

5. Buatlah peraturan

Buatlah peraturan misalnya anak-anak Anda wajib memakan dua jenis sayuran setiap harinya sebelum mereka memakan makanan penutup. Pastikan Anda menyediakan berbagai macam pilihan untuk sayuran dan jangan biarkan anak-anak Anda melanggar peraturan.

6. Buat sebuah permainan dengan hadiah yang menarik

Contoh permainannya untuk anak-anak Anda misalnya bagi yang memakan sayuran terbanyak dan berbeda-beda dalam 30 hari akan mendapatkan hadiah. Anda bisa juga membawa mereka ke pasar dan minta mereka memilih sayuran yang belum pernah mereka makan sebelumnya. Untuk anak yang paling banyak makan sayuran yang mereka pilih selama 30 hari akan mendapatkan hadiah sebuah sepeda atau bisa pergi ke tempat rekreasi pilihan.

Permainan ini dapat membantu Anda untuk mengetahui sayuran apa yang paling anak sukai. Hal ini pun jadi sebuah tantangan bagi Anda untuk membuat resep yang baru.

7. Perhatikan

Perhatikan sayuran apa yang paling mereka suka makan dan selalu meminta untuk di sajikan. Ketika Anda sudah mengetahuinya, buatlah menu sayuran yang mereka sukai sesering mungkin tetapi Anda tetap harus mencoba sesuatu yang baru agar anak-anak Anda tidak bosan.

8. Menanam sayuran bersama

Di saat hari libur cobalah melakukan aktivitas yang baru misalnya menanam sayuran bersama di halaman belakang (jika ada) dengan anak-anak Anda. Pastikan juga agar mereka memakan sayuran yang mereka tanam sebelum berubah menjadi tua dan layu.

Memakan sayuran yang masih segar dan langsung dari kebun lebih baik karena kita bisa memastikan dan memantau kebersihannya. Selain itu aktivitas ini dapat membuat anak merasa bangga karena merekalah sendiri yang telah menanam sayuran yang mereka makan.

9. Anda juga harus makan sayur!

Terakhir, anak-anak biasanya meniru kebiasaan orang tuanya. Anda sebagai orangtua berilah contoh yang baik misalnya makanlah sayurannya dengan lahap di depan anak Anda supaya mereka tergerak untuk menirunya.

0 komentar:

Poskan Komentar

Jazakallah